Info DD

Don’t judge evangelicals by one who made Islam angry

Oleh ASM. Romli

Don’t judge evangelicals by one who made Islam angry. “Jangan menilai kaum evangelis dengan perilaku satu evangelis yang membuat umat Islam marah”. Itulah judul sebuah artikel di situs The Arizona Republic, AZ Central (28/9), seputar kasus pembakaran Al-Quran yang digagas Pastor Evangelis dari Florida, Amerika, Terry Jones.

“As moderate Muslims should be heard when they explain that jihadists do not represent all of Islam, so thousands of evangelical pastors should be heard saying that Christianity is not about retaliation, book burning or hatred,” tulis John Dickerson, seorang penulis dan wartawan yang juga pastor Gereje Cornerstone di Prescott, USA.

Sebagaimana kaum Muslim moderat harus didengar ketika menjelaskan bahwa kelompok jihadis tidak mewakili semua umat Islam, maka ribuan pastor evangelis juga harus didengarkan ketika mereka mengatakan bahwa Kekristenan bukanlah tentang pembalasan, pembakaran buku (Quran), atau kebencian.”

Dickerson benar. Jangan samakan Kristen atau Evangelis dengan ulah Jones, sebagaimana jangan samakan Islam dengan perilaku sekelompok ”teroris” yang mengaku beragama Islam atau mengatasnamakan Islam dalam aksi terornya. Jones bukan representasi gereja atau umat Kristen, sebagaimana teroris juga bukan cerminan Islam dan kaum Muslim secara keseluruhan.

Tapi, wahai Dickerson, Anda lupa… Yang menjadi pemicu ulah Jones adalah pemikiran yang bertentangan yang Anda tulis itu. Justru, Jones-lah yang menilai Islam (Al-Quran) dengan ulah teroris. Jones berpikir Al-Quran mengajarkan terorisme; Islam mengajarakan kekerasan. Jones –juga warga Barat pada umumnya– berpikiran picik dengan menyamakan Islam, Quran, dengan teroris.

Akibat pemikiran picik itu, bukan hanya Quran disobek dan dibakar, tapi juga ada pelaranan menara masjid di Swiss, pelarangan jilbab di Prancis, penentangan masjid Cordoba House di New York, pembakaran masjid di Tennesse, dan banyak aksi kejahatan berbasis kebencian (hate crime) lainnya.

Anda begitu takut, kami umat Islam menyamakan ulah Jones dengan Kristen. Anda menyerukan kami tidak menilai Evangelis dengan ide gila Jones. Tapi Anda tidak fair. ”Jamaah” Anda dan warga Amerika telah lama menyamakan, mengindentikkan, memberi stigma bahwa Islam dan kaum Muslim sama dengan aksi teroris! Akibatnya, sentimen anti-Islam merebak di seantero Amerika, Eropa, bahkan dunia.

Mr. Dickerson, umat Islam telah bersikap dewasa, wise, dan smart menyikapi Terry Jones, Bob Old, Danny Allen, dan ”jamaah gereja” yang telah menyobek dan membakar Quran. Kami tidak membalasnya dengan menyobek dan membakar Injil. Kami tidak memberi reaksi berlebihan, tidak membalas kejahatan dengan kejahatan, penghinaan dengan pelecehan lagi, karena agama kami melarang penghinaan terhadap agama lain; agama kami (Islam) mengajarkan toleransi dan tidak mengganggu umat agama lain. ”Untukmu agamamu, untukku agamaku,” demikian Quran mengajarkan kami.

Mr. Dickerson… saya setuju dengan tulisan Anda sebagamaina saya kutip di atas. Saya harap, Anda tulis dan sebarkan pula kepada jamaah gereja Anda, kepada warga Amerika dan dunia pada umumnya: “Don’t judge Islam and Muslims (including Mosque, Quran, Hijab, and Niqab) by one who made people angry”!!! sehingga warga Amerika tidak begitu menggigil ketakutan dan begitu keras menentang rencana pembangunan masjid di dekat Ground Zero, NY.

Anda bisa memulainya dengan mengganti kata “Islam” dalam judul artikel Anda dengan “Muslim”. Islam is NOT Muslim; Muslim is NOT Islam. Islam is different with Muslim, Mr. Dickerson…! Dengan menggunakan istilah “Islam” untuk merujuk kepada “kaum Muslim/Umat Islam” itu, Anda juga telah salah paham… salah persepsi!

Yang tepat bukan “Don’t judge evangelicals by one who made Islam angry”, melainkan “Don’t judge evangelicals by one who made Muslim angry”. Wallahu a’lam.*

— Published before @ “Kolom Kang Romel” http://warnaislam.com

Tinggalkan Komentar

Baca juga:

×