fbpx
17.5 C
Hong Kong
3 Maret 2021

‘Penyusupan Intelijen di Gerakan Islam Bukan Modus Baru’

- Advertisement -

Munculnya tudingan Sofyan Tsauri sebagai intel menyusup bukan kali pertama. “Semua gerakan Islam pasti disusupi intelijen,” ujar Ketua Majelis Mujahidin Indonesia (MMI) Irfan Awwas kepada Tempo, Rabu (6/10). “Kalau ada gerakan Islam yang tidak disusupi intel, malah patut dicurigai.”

Menurutnya, intelijen ada yang datang terang-terangan untuk memantau kegiatan mereka dan ada juga yang menyusup. Intel penyusup, dia mengatakan, “Sulit teridentifikasi, tapi bisa dirasakan.”

“Intel tidak bisa dihindari karena mereka digaji negara untuk melakukan itu,” kata Irfan. Hanya saja, dia menyesalkan intelijen selalu menempatkan gerakan Islam sebagai musuh negara. “Sehingga mereka bekerja dengan memprovokasi dan merusak citra Islam,” kata adik dai kenamaan Abu Jibril ini.

Ustad yang pernah dipenjara 13 tahun pada 1986 karena tudingan makar ini mengatakan, cara kerja Tsauri mirip intel masa Orde Baru: berawal dari adanya gerakan yang dipandang membahayakan negara, lalu membuat gerakan serupa yang lebih radikal. “Gerakan yang lama merasa terbantu karena mereka datang dengan senjata lengkap dan sifatnya lebih militan,” kata Irfan.

Adanya radikalisasi membuat aparat bisa menciduk orang lain yang tidak berkaitan dengan gerakan tersebut. Contohnya, dia melanjutkan, penangkapan Pemimpin Jemaah Anshorut Tauhid dan Pesantren Al-Mukmin Ngruki, Abu Bakar Ba’asyir.

“Saya lihat pelatihan teroris di Aceh (yang dipimpin Tsauri), bagian dari radikalisasi itu,” ujarnya. Klaimnya didukung fakta tersebarnya gambar pelatihan kombatan di Jantho, Aceh, yang bertolak belakang dengan karakteristik gerakan bawah tanah. “Jangankan video, membuat tulisan dokumentasi saja sudah diharamkan,” ujarnya.

Beberapa fakta lain memperkuat klaim itu. Dalam wawancara, Tsauri, yang mengklaim menjalin hubungan dengan Al-Qaidah dan Abu Sayyaf, beberapa kali menyebut Usamah bin Ladin. “Aneh, kalau ada kombatan yang menyebut Usamah tanpa didahului gelar ‘Syekh’,” kata Noor Huda Ismail, Direktur Eksekutif Yayasan Pelangi Perdamaian, lembaga yang berfokus mengembalikan mantan terpidana terorisme di tengah masyarakat.

Sebab, semua mantan teroris yang pernah dia temui selalu menyebut “Syekh Usamah”. “Syekh adalah gelar kehormatan, setara dengan ‘mbah’ dalam Bahasa Jawa,” kata alumnus Pondok Pesantren Ngruki ini.

Kejanggalan lain adalah penampilan istri kedua Tsauri, Inong. Perempuan asal Aceh ini mengenakan setelan jilbab kuning, lengkap dengan sederet gelang dan cincin emas, saat menghadiri sidang suaminya di Pengadilan Negeri Depok.

Menurut Noor Huda, hampir semua istri kombatan mengenakan cadar saban keluar rumah. “Terlebih mereka menganggap memperlihatkan emas itu tidak baik,” katanya.

Tsauri sendiri menegaskan dia bukan intel. (Tempo Interaktif)

- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

DDHK Newshttp://ddhk.org
Alamat: Flat D, 3/F Lei Shun Court, 116 Leighton Rd, Causeway Bay, Hong Kong
Para Dai DD Harus Kedepankan Persaudaraan Penuh Kasih Sayang

Para Dai DD Harus Kedepankan Persaudaraan Penuh Kasih Sayang

DDHK.ORG -- Para dai Dompet Dhuafa (DD) diharapkan menggunakan pendekatan Islam yang rahmatan lil 'alamin, melakukan dakwah-dakwah transformatif, mengedepankan persaudaraan penuh kasih sayang, menjunjung...
Srikandi Laut Tanah Rencong

Srikandi Laut Tanah Rencong

Akademi Militer Kesultanan Aceh Darussalam sedang sibuk. Lapangan depan istana telah dihadiri ribuan warga Aceh. Mereka ingin menyaksikan peristiwa besar hari itu: wisuda lulusan...

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

29,468FansSuka
552PengikutMengikuti
262PelangganBerlangganan
- Advertisement -

KABAR TERBARU

- Advertisement -