ArtikelBeritaDunia IslamFiqih

Ketentuan Dam Haji dalam Ihram

(Kajian berseri menuju Musim Haji)

DDHK.ORG – Ketentuan Dam Haji dibahas dalam kitab Al-Majmu’ ala Syarhil Muhadzab oleh Imam An-Nawawi. Dalam kitab tersebut ada empat kategori dam haji, sebagai berikut:

 

  1. Tartib dan Taqdir

Ketentuan Dam Haji Tartib dan Taqdir diperuntukkan kepada jamaah haji yang melakukan haji tamattu’, haji qiran dan yang melakukan beberapa pelanggaran wajib haji antara lain:

– Tidak berniat (ihram) dari miqat makani

– Tidak mabit di Muzdalifah tanpa alasan syar’i

– Tidak mabit di Mina tanpa alasan syar’i

– Tidak melontar jumrah

– Tidak melaksanakan thawaf wada’

Pembayaran denda haji ini berupa menyembelih seekor kambing. Apabila tidak dapat menyembelih seekor kambing, maka yang bersangkutan harus melaksanakan 10 hari puasa dengan ketentuan sebagai berikut:

  • Tiga hari puasa dilaksanakan selama ibadah haji
  • Tujuh hari sisanya dilaksanakan di kampung halaman/negara asal tinggal.

 

  1. Tartib dan Ta’dil

Ketentuan dam haji tartib dan ta’dil adalah diperuntukkan kepada seorang muhrim yang melakukan hubungan suami-istri sebelum tahallul awal serta sebelum seluruh rangkaian umrah selesai. Pembayaran dam haji ini berupa menyembelih seekor unta.

Apabila tidak mampu menyembelih unta, bisa diganti dengan seekor sapi atau lembu. Apabila masih tidak mampu, dapat diganti dengan menyembelih tujuh ekor kambing.

Pembayarannya dimulai sejak pelanggaran terjadi dengan ketentuan semua alaman ibadah haji / umrahnya harus diselesaikan dan wajib mengulang haji/umrahnya karena haji/umrahnya tidak sah.

 

  1. Takhyir dan Ta’dil

Ketentuan dam haji takhyir dan ta’dil adalah dam yang diperuntukkan kepada muhrim yang berburu binatang ketika berada di tanah Haram atau halal setelah ihram. Dam ini juga diperuntukkan kepada muhrim yang menebang atau mencabut pepohonan di tanah haram mekah.

Pembayaran denda terhadap dam kategori ini berupa menyembelih binatang yang sebanding dengan binatang yang diburu atau memberi makan fakir miskin yang ada di Mekah dengan nilai harga binatang yang diburu. Jika tidak dapat melakukannya dapat membayar denda dengan puasa sejumlah bilangan mud yang senilai dengan binatang yang diburu.

 

  1. Takhyir dan Taqdir

Ketentuan dam haji takhyir dan taqdir adalah dam yang diperuntukkan kepada jamaah haji yang melakukan hal-hal berikut ini:

Membuang/mencabut/menggunting rambut.

Memakai pakaian yang dilarang dalam ihram seperti pakaian berjahit, topi, perhiasan dan lain sebagainya.

Mengecat/memotong kuku.

Memakai wangi-wangian.

Pembayaran dendanya berupa menyembelih seekor kambing atau bersedekah kepada enam orang fair miskin. Apabila tak dapat¬† melakukannya dapat membayar denda dengan cara berpuasa selama tiga hari. Wallaahu a’lam.

Semoga para calon jamaah haji bisa menjalankan haji dan umroh dengan sempurna, dan tidak melanggar larangan ihram. [DDHK News]

Baca juga:

×